5 Adab Wali Santri Terhadap Guru yang Harus Diketahui

Sebagai orang tua yang memondokkan anaknya di pesantren, tentu Anda pasti akan berkomunikasi serta berinteraksi dengan guru di pondok. Baik itu untuk sekedar menanyakan kabar anak, berkonsultasi dengannya seputar perkembangan pendidikan anak selama di pondok, membicarakan seputar administrasi, dan berbagai interaksi lainnya.

Karena guru merupakan orang yang berilmu dan juga merupakan pendidik anak Anda, maka sudah selayaknya untuk menghormati dan menjaga adab kepadanya. Karena itu di artikel ini kami telah mengulas seputar adab wali santri terhadap guru yang harus diketahui. Semoga bermanfaat ya!

1. Membuat Janji Sebelum Datang Untuk Bicara Kepadanya

Jika Anda selaku orang tua ingin datang ke pesantren untuk mengunjungi anak sekaligus berkonsultasi dengan gurunya, maka hendaknya membuat janji terlebih dahulu. Jangan sampai Anda langsung datang bertamu ke rumahnya tanpa pemberitahuan. Sebab hal itu dapat mengganggu kegiatannya. Karena bisa saja ketika Anda bertamu, kondisi guru tersebut sedang tidak sehat atau mungkin sedang beristirahat.

Selain itu membuat janji dilakukan karena mungkin saja ketika Anda sedang datang kepadanya, ada wali santri lain yang sedang berkonsultasi dengannya. Hal ini tentu mungkin akan membuat Anda jengkel dan kesal karena harus menunggu lama untuk bisa berbicara dengannya.

2. Memberikan Buah Tangan Ketika Mengunjunginya

Ketika mengunjungi anak ke pesantren, Anda sebagai orang tua tentu akan membawa berbagai macam makanan dan oleh-oleh untuk buah hati tercinta. Nah namun Anda juga jangan lupa memberi buah tangan kepada sang guru, baik itu berupa bingkisan makanan, oleh-oleh, kue, dan berbagai barang lainnya.

Pemberian ini dilakukan tentu sebagai bentuk penghormatan Anda sebagai wali santri kepada guru. Sekaligus hal ini juga merupakan bentuk rasa terima kasih Anda kepada sang guru karena telah mendidik dan mengontrol anak Anda selama di pesantren.

3. Berbicara Dengan Sopan dan Santun Kepadanya

Sebagai wali santri, tentu Anda akan banyak berkonsultasi dan menanyakan tumbuh kembang anak selama di pesantren. Yang mana dalam hal ini Anda berkomunikasi dengan sang guru. Nah ketika sedang berkomunikasi, hendaknya Anda memperhatikan nada suara dan diksi bahasa yang digunakan. Jangan sampai Anda justru bicara tidak sopan kepadanya.

Sekalipun mungkin guru tersebut usianya berada di jauh Anda, hendaknya Anda tetap memperhatikan Adab tersebut. Bicaralah dengan nada yang lembut dan tidak seolah mengintimidasinya. Kemudian jika Anda memiliki saran dan kritik atas kinerja guru ketika mendidik anak, sampaikanlah dengan santun dan tidak terkesan menggurui.

4. Memberikan Nasihat Kepada Anak Agar Tidak Jengkel Kepada Guru

Setiap proses pembelajaran tentu tidak akan berjalan mulus. Terdapat berbagai rintangan yang akan menghadang. Misalnya terkadang guru yang mengajar tidak sesuai dengan kemauan santri, sehingga akhirnya santri tersebut tidak semangat belajar dan mengadukan masalah tersebut kepada Anda selaku orang tua.

Ketika berada dalam situasi dan kondisi seperti atas, sebagai orang tua hendaknya Anda menasihati anak Anda agar senantiasa tidak jengkel kepada sang guru. Sampaikanlah kepada anak bahwa setiap guru memiliki metode dan cara belajar masing-masing. Pahamkanlah kepadanya bahwa berkah ilmu berada di ridlo guru. Yang mana jika seorang santri tidak menyukai gurunya, maka bagaimana mungkin seorang guru akan rildo kepadanya.

5. Gunakan Bahasa Formal Saat Chat Dengannya

Seiring dengan semakin pesatnya teknologi, menjadikan setiap orang akan dekat dengan siapapun yang berjauhan dengannya. Karena itu terkadang banyak wali santri yang jarang mengunjungi pondok anaknya dengan segala kesibukannya. Akhirnya mereka pun berkomunikasi dengan guru pondok seputar perkembangan anaknya via chat atau telpon.

Nah meskipun komunikasi tersebut tidak terjadi secara langsung, hendaknya seorang wali santri juga tetap menjaga adab dan tata krama dalam berkomunikasi dengan guru. Jangan sampai Anda menchat guru secara berlebihan karena slow respon. Misalnya dengan spam chat dan yang semisalnya.

Kisah Orang Tua yang Tidak Beradab Kepada Guru Anaknya

Ada sebuah kisah yang sangat menarik dalam topik adab walis santri terhadap guru anaknya. Bahkan mungkin kisah ini sudah cukup tenar di kalangan kaum pesantren.

Dikisahkan ada seseorang yang datang menjenguk anaknya ke madrasah miliki Syaikh Abdul Qadir Jailani. Dia melihat bahwa anak-anak mereka yang belajar pada Syekh Abdul Qadir diperlakukan seperti babu atau kucing. Hal ini karena para santri diberikan sisa makanan dari bekas gurunya. Kemudian terbersitlah pikiran kotor pada orang tua murid tersebut untuk memprofokasi orang tua lainnya.

Sinkat cerita, salah satu orang tua yang merupakan orang terpandang, kaya dan bagian dari penguasa termakan provokasi yang dibuat. Sehingga ia datang menghadap Syekh Abdul Qadir dan mengungkapkan keberatannya atas perlakuan sang guru kepada anaknya yang dianggap melecehkan kehormatan dan kehormatan anaknya.

Maka terjadilah dialog sebagai berikut : “Wahai tuan syekh, saya mengantar anak saya kepada tuan syekh bukan untuk jadi pembantu atau dilakukan seperti kucing. Saya titipkan anak saya kepada Anda supaya anak saya jadi alim ulama’.”

Syekh Abdul Qadir Jailani menjawab dengan singkat: “Kalau begitu ambillah anakmu.”

Kemudian si bapak tadi mengambil anaknya untuk pulang. Ketika keluar dari rumah syekh menuju jalan pulang, si bapak tersebut bertanya pada anaknya beberapa hal mengenai ilmu hukum syariat. Hebatnya, ternyata semua soal yang ditanyakan tersebut terjawab dengan tepat dan bahkan sangat rinci. Maka bapak tadi berubah pikiran dan ingin mengembalikan anaknya kepada Syekh Abdul Qadir.

“Wahai tuan syekh, terimalah anak saya untuk belajar dengan tuan kembali. Didiklah anak saya. Ternyata anak saya selama ini tidak dididik seperti pembantu dan tidak juga diperlakukan seperti kucing. Bahkan saya melihat ilmu anak saya sangat luar biasa jika bersamamu.”

Maka Syekh Abdul Qadir menjawab dengan jawaban yang telak: “Bukan aku tidak mau menerimanya kembali, tapi Allah sudah menutup pintu hatinya untuk menerima Ilmu dariku. Allah sudah menutup futuhnya (Mata Hati) untuk mendapat ilmu disebabkan orang tua yang tidak beradab kepada guru.”

Dari kisah yang singkat ini, terdapat banyak ibroh yang sangat mendalam. Pada intinya, jika seorang orang tua ingin anaknya menjadi seorang yang ‘alim dan faqih, maka hendaknya ia memperhatikan adab kepada guru anaknya. Karena sikap Anda kepada guru sang anak, akan berpengaruh terhadap keberkahan dan pemahaman ilmu yang disampaikan guru tersebut kepada anak Anda.

Wallaahu A’lam

Baca juga:

20 Kata-Kata Rindu Anak di Pesantren

Tinggalkan komentar