Hizib Ikhfa: Pengertian, Khasiat, Bacaan & Tata Cara Pengamalan

ADVERTISEMENT
X CLOSE
X CLOSE
Advertisements

Anda sedang mencari informasi mengenai Hizib Ikhfa secara lebih mendalam? Jika iya maka pencarian Anda akan berhenti di artikel kami ini. Di artikel ini kami akan mengulas Hizib Ikhfa secara cukup mendetail.

Namun kami sarankan Anda untuk tidak dulu mengamalkan Hizib ini jika belum memiliki ijazah langsung dari guru/kyai yang sudah paham mengenai hizib ini. Sebab jika Anda mengamalkan hizib ini tanpa guru, dikhawatirkan Anda malah mendapatkan efek samping yang justru berbahaya bagi diri Anda sendiri.

Pengertian Hizib Ikhfa

Hizib Ikhfa adalah kumpulan wirid atau dzikir yang disusun oleh salah seorang ulama ahli hikmah dan thariqah yang namanya masyhur hingga saat ini yaitu  Al Imam Al-Wali Al-Ghauts Al-Qutub Asy-Syeikh Abil Hasan Ali atau yang lebih dikenal dengan nama Syeikh Abul Hasan Asy-Syadzili. 

Beliau adalah pendiri salah satu thariqah sufiyah terbesar di dunia, yaitu Thariqah Syadziliyah. Thariqah ini kini mempunyai jaringan pengikut yang sangat luas dan tersebar di beberapa negeri muslim. Ajaran tasawufnya senantiasa diamalkan oleh para pengikutnya, tak terkecuali dengan wirid ikhfa yang disususun oleh pendiri thariqah ini.

Khasiat Hizib Ikhfa

Setiap hizib yang Anda amalkan, maka akan mendatangkan khasiat dan faidah tertentu. Tak terkecuali dengan hizib ini. Ada banyak sekali khasiat yang dapat Anda dapatkan ketika mengamalkan hizib Ikhfa. Khasiat-khasiat tersebut kebanyakan berkaitan dengan perlindungan diri seorang manusia dari segala hal yang dapat membahayakan dirinya. Diantara khasiat-khasiat dari hizib ini adalah:

Memusnahkan Serangan Sihir

Sudah bukan lagi menjadi rahasia umum, bahwa di zaman sekarang ini ilmu sihir masih menjadi ilmu yang dipelajari dan digunakan segelintir orang, khususnya santet Biasanya mereka menggunakan ilmu tersebut untuk menyerang dan mengguna-mengguna orang yang tidak disukainya. Biasanya karena iri, dengki, dan sifat buruk lainnya. Nah supaya terhindar dari sihir semacam ini yang datang dari musuh Anda, maka Anda bisa mengamalkan hizib ini sebagai bentuk perlawanan diri.

Mengembalikan Teror Ghaib ke Empunya

Berikutnya selain menghancurkan serangan sihir tersebut, khasiat hizib ini juga dapat mengcounter serangan tersebut. Santet atau terror ghaib lainnya yang mulanya ditujukan kepada Anda, nantinya dapat berbalik menyerang kepada musuh yang dengki kepada Anda.

Menjadi Kebal Terhadap Senjata

Kemudian Hizib ini juga memiliki khasiat yang dapat membuat anda menjadi kebal dari berbagai senjata tajam. Sayatan, tusukan, dan sabetan dari senjata-senjata apapun yang diayunkan oleh musuh Anda Insya Allah tidak akan mampu melukai tubuh Anda.

Menyembuhkan Berbagai Penyakit Aneh

Berikutnya khasiat dari hizib ini adalah bisa menyembuhkan berbagai penyakit yang tidak ada obatnya dalam ilmu kedokteran. Biasanya penyakit-penyakit yang bisa disembuhkan hizib ini adalah berbagai penyakit yang timbul akibat ulah tangan ahli sihir dan jin. Karenanya tentu dokter sehebat apapun tidak bisa menyembuhkan penyakit ini.

Mentransfer Energi Kepada Orang Lain

Kemudian Anda juga dapat mentransfer dan mengirim energy hizib kepada orang-orang yang anda cintai sebagai bentuk perlindungan dari segala macam bahaya. Misalnya Anda memiliki anak yang sedang merantau ke luar pulau, nah maka Anda bisa menjaga anak Anda dengan hizib ini. Caranya anda mengamalkan hizib ini dengan menunjukkan barokahnya kepada orang yang anda tuju.

Bacaan Hizib Ikhfa

{ุจุณู’ู…ู ุงู„ู„ู‡ ุงู„ุฑุญู’ู…ู† ุงู„ุฑูŽู‘ุญูŠู…}

ุงุญู’ุชูŽุฌูŽุจู’ุชู ุจู†ููˆุฑู ุงู„ู„ู‡ู ุงู„ุฏุงุฆู…ู ุงู„ูƒุงู…ู„ู’. ูˆุชุญูŽุตูŽู‘ู†ู’ุชู ุจุญุตู’ู†ู ุงู„ู„ู‡ ุงู„ู‚ูˆู‰ูู‘ ุงู„ุดูŽู‘ุงู…ูู„. ูˆุฑูŽู…ูŽูŠู’ุชู ู…ูŽู† ุจุบูŽู‰ ุนู„ู‰ูŽู‘ ุจุณู‡ู… ุงู„ู„ู‡ ูˆุณูŽูŠู’ููู‡ู ุงู„ู‚ุงุชูู„ู’.

ุงู„ู„ู‡ู… ูŠุง ุบุงู„ุจุงู‹ ุนู„ู‰ ุฃู…ุฑูู‡ู ูˆูŠุง ู‚ุงุฆูู…ุงู‹ ููˆู‚ูŽ ุฎูŽู„ู’ู‚ูู‡ู ูˆูŠุง ุญูŽุงุฆูู„ุงู‹ ุจูŠู’ู†ูŽ ุงู„ู…ุฑุกู ูˆู‚ู„ุจูู‡ู .ุญูู„ู’ ุจูŠู†ูŠ ูˆุจูŠู† ุงู„ุดูŠู’ุทูŽุงู†ู ูˆู†ูŽุฒู’ุบูู‡ู.

ุงู„ู„ู‡ู… ูƒูููŽู‘ ุนูŽู†ู‰ู‘ ุฃู„ุณูู†ูŽุชูŽู‡ูู… ูˆุงุบู„ูู„ู’ ุฃูŠุฏููŠูŽู‡ูู… ูˆุฃุฑุฌูู„ูŽู‡ูู… ูˆุงุฑุจูุทู’ ุนู„ู‰ ู‚ูู„ููˆุจู‡ู… .ูˆุงุฌุนู„ ุจูŠู†ูŠ ูˆุจูŠู†ู‡ู… ุณุฏูŽุงู‹ ู…ูู† ู†ููˆุฑู ุนูŽุธู…ุชููƒูŽ ูˆุญุฌูŽุงุจุงู‹ ู…ูู† ู‚ููˆูŽู‘ุชููƒูŽ ูˆุฌูู†ู’ุฏุงู‹ ู…ูู† ุณูู„ุทุงู†ููƒ . ุฅู†ูƒ ุญูŠูู‘ ู‚ุงุฏูุฑูŒ ู…ูู‚ุชูŽุฏูุฑู ู‚ู‡ูŽู‘ุงุฑ

. ุงู„ู„ู‡ู… ุงุบุดู ุนูŽู†ู‘ู‰ ุฃุจุตุงุฑูŽ ุงู„ุฃุดุฑุงุฑ ูˆุงู„ุธูŽู‘ู„ูŽู…ูŽุฉู ุญุชู‰ ู„ุง ุฃูุจุงู„ู‰ ุจุฃุจุตุงุฑู‡ู…

. ูŠูƒุงุฏ ุณู†ุง ุจูŽุฑู‚ูู‡ ูŠุฐู‡ุจ ุจุงู„ุฃุจุตุงุฑ. ูŠูู‚ู„ูู‘ุจู ุงู„ู„ู‡ ุงู„ู„ูŠู„ ูˆุงู„ู†ู‡ุงุฑ ุฅู† ููŠ ุฐู„ูƒ ู„ุนูุจุฑุฉู‹ ู„ุฃูˆู„ูŠ ุงู„ุฃุจุตุงุฑ.

ุจุณู… ุงู„ู„ู‡ ูƒู‡ู€ูŠุนุต. ุจุณู… ุงู„ู„ู‡ ุญู€ู…ู€ ุนู€ุณู€ู‚.

ูƒู…ุงุก ู ุฃู†ู’ุฒูŽู„ู†ุงู‡ ู…ูู† ุงู„ุณู…ุงุก ูุงุฎุชู„ุท ุจู‡ ู†ุจุงุช ุงู„ุฃุฑุถ ูุฃุตุจุญ ู‡ูŽุดูŠู…ุงู‹ ุชูŽุฐุฑููˆู‡ู ุงู„ุฑูŠุงุญ

.ู‡ูˆ ุงู„ู„ู‡ ุงู„ุฐูŠ ู„ุง ุฅู„ู‡ ุฅู„ุง ู‡ูˆ ุนุงู„ู… ุงู„ุบูŠุจ ูˆุงู„ุดูŽู‘ู‡ุงุฏุฉ ู‡ูˆ ุงู„ุฑุญู…ู† ุงู„ุฑุญูŠู….

ูŠูˆู… ุงู„ุขุฒูุฉ ุฅุฐ ุงู„ู‚ู„ูˆุจ ู„ุฏู‰ ุงู„ุญู†ุงุฌุฑ ูƒุงุธู…ูŠู† ู…ุง ู„ู„ุธุงู„ู…ูŠู† ู…ูู† ุญูŽู…ูŠู… ูˆู„ุง ุดููŠุนู ูŠูุทุงุน.

ุนูŽู„ูู…ุช ู†ูŽูู’ุณูŒ ู…ุง ุฃุญู’ุถูŽุฑูŽุชู’ ูู„ุง ุฃูู‚ุณูู…ู ุจุงู„ุฎูู†ูŽู‘ุณู ุงู„ุฌูˆุงุฑ ุงู„ูƒูู†ูŽู‘ุณู ูˆุงู„ู„ูŠู„ ุฅุฐุง ุนุณุนุณ ูˆุงู„ุตุจุญ ุฅุฐุง ุชู†ูุณูŽู‘.

ุต ูˆุงู„ู‚ุฑุขู† ุฐูŠ ุงู„ุฐููƒุฑู ุจูŽู„ู ุงู„ุฐูŠู† ูƒูŽููŽุฑููˆุง ููŠ ุนูุฒูŽู‘ุฉู ูˆุดูู‚ุงู‚.

ุดุงู‡ูุช ุงู„ูˆุฌูˆ . ุดุงู‡ูุช ุงู„ูˆุฌูˆู‡.ุดุงู‡ูุช ุงู„ูˆุฌูˆู‡.

ูˆุนูŽู…ููŠุช ุงู„ุฃุจุตุงุฑู ูˆูƒู„ูŽู‘ุชู ุงู„ุฃู„ุณู† ูˆูŽูˆูŽุฌูู„ูŽุชู ุงู„ู‚ูู„ููˆุจ

ุฌูŽุนูŽู„ู’ุชู ุฎูŽูŠุฑู‡ู… ุจูŠู† ุฃุนูŠูู†ูŽู‡ูู… ูˆุดุฑูู‘ู‡ูู… ุชุญุช ุฃู‚ุฏุงู…ูู‡ู… ูˆุฎุงุชูŽู… ุณูู„ูŠู…ุงู† ุจูŠู† ุฃูƒุชุงููู‡ูู… ู„ุง ูŠุณู…ุนูˆู† ูˆู„ุง ูŠูุจุตุฑูˆู† ูˆู„ุง ูŠู†ุทู‚ูˆู† ุจุญู‚ูู‘ ูƒู‡ู€ูŠุนู€ุต.

3x ูุณูŠูƒููŠู‡ู… ุงู„ู„ู‡ ูˆู‡ูˆ ุงู„ุณู…ูŠุน ุงู„ุนู„ูŠู….ูุณูŠูƒููŠู‡ู… ุงู„ู„ู‡ ูˆู‡ูˆ ุงู„ุณู…ูŠุน ุงู„ุนู„ูŠู… .ูุณูŠูƒููŠู‡ู… ุงู„ู„ู‡ ูˆู‡ูˆ ุงู„ุณู…ูŠุน ุงู„ุนู„ูŠู…

3x ุฅู†ูŽู‘ ูˆูŽู„ูŠูู‘ูŠูŽ ุงู„ู„ู‡ ุงู„ุฐูŠ ู†ูŽุฒูŽู‘ู„ูŽ ุงู„ูƒูุชู‘ุงุจ ูˆู‡ูˆ ูŠุชูŽูˆูŽู„ูŽู‘ู‰ ุงู„ุตูŽู‘ุงู„ุญูŠู†  

7x ุญูŽุณู’ุจูŠูŽ ุงู„ู„ู‡ ู„ุง ุฅู„ู‡ ุฅู„ุง ู‡ููˆูŽ ุนู„ูŠู‡ ุชูˆูƒู„ุช ูˆู‡ููˆูŽ ุฑู‘ุจูู‘ ุงู„ุนูŽุฑุดู ุงู„ุนูŽุธูŠู…

ุจู„ ู‡ูˆ ู‚ุฑุขู† ู…ูŽุฌูŠุฏ ููŠ ู„ูˆุญ ู…ูŽุญููˆุธู.

ุงู„ู„ู‡ู… ุงุญูุธู†ูŠ ู…ูู† ููŽูˆู‚ูŠ ูˆู…ูู† ุชูŽุญู’ุชูŠ ูˆุนูŽู† ูŠูŽู…ูŠู†ูŠ ูˆุนูŽู† ุดูู…ุงู„ูŠ ูˆู…ูู† ุฎูŽู„ู’ููŠ ูˆู…ูู† ุฃู…ุงู…ูŠ ูˆู…ูู† ุธุงู‡ูุฑูŠ ูˆู…ูู† ุจุงุทูู†ูŠ ูˆู…ูู† ุจูŽุนุถ ูˆู…ูู† ูƒูู„ูŠ ูˆุญูู„ ุจูŽูŠู†ูŠ ูˆุจูŠู† ู…ูŽู† ูŠูŽุญูˆู„ู ุจูŠู†ูŠ ูˆุจูŠู†ูƒ.ูŠุง ุฃู„ู„ู‡.ูŠุง ุฃู„ู„ู‡.ูŠุง ุฃู„ู„ู‡ .ูˆู„ุง ุญูˆู„ ูˆู„ุง ู‚ูˆุฉ ุฅู„ุง ุจุงู„ู„ู‡ ุงู„ุนู„ูŠ ุงู„ุนูŽุธูŠู….ูˆุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ู‰ ุณูŠุฏู†ุง ู…ุญู…ุฏ ุงู„ู†ุจูŠูู‘ ุงู„ุฃูู…ูŠูู‘ ูˆุนู„ู‰ ุขู„ู‡ ูˆุตูŽุญู’ุจูู‡ู ูˆุณูŽู„ู‘ู… ุชุณู„ูŠู…ุงู‹

Tata Cara Pengamalan

Pertama, Anda harus terlebih dahulu puasa 3 atau 7 hari berturut-turut. Adapun puasa disini adalah puasa biasa seperti puasa yang dilakukan di bulan Ramadhan.

Kedua, ketika Anda sedang melaksanakan ibadah puasa maka Anda tidak boleh berdiam diri saja. Anda harus membaca hizib ini minimal 3x pengulangan setiap bakda shalat fardlu. Namun jika Anda memiliki hajat tertentu yang sangat mendesak, maka Anda bisa mengulanginya sebanyak 40x. Jika Anda sangat sibuk, maka setidaknya amalkan hizib ini di waktu bada shalat shubuh dan maghrib.

Ketiga, sebelum berzikir anda harus mengirimkan doa tawassul terlebih dahulu. Tawasulnya ditujukan kepada Nabi Muhammad, malaikat, sahabat-sahabat Nabi, para ulama, Syekh Abdus Salam Bin Masyis dan juga tawasul kepada sang penyusun hizib, yaitu Syeikh Abul Hasan Asy-Syadzili.

Bagaimana sudah jelas mengenai Hizib Ikhfa ini? Sebelum mengamalkannya, kami sarankan Anda mendapatkan dulu ijazahnya dengan mencari ustadz atau guru yang sudah memiliki otoritas untuk memberikan ijazah.

Baca Juga:

Hizib Nawawi: Pengertian, Khasiat, Bacaan & Tata Cara Pengamalan

Hizib Maghrobi: Pengertian, Khasiat, Bacaan & Tata Cara Pengamalan

Hizib Sulaiman: Pengertian, Khasiat, Bacaan & Tata Cara Pengamalan

Tinggalkan komentar