Hizib Nawawi: Pengertian, Khasiat, Bacaan & Cara Pengamalan

Diantara hizib-hizib yang sering dibaca masyarakat awam ialah Hizib Nawawi. Jika Anda belum tahu, kami akan membahas berbagai hal seputar pengertian, khasiat, bacaan, hingga cara dalam mengamalkannya.

Pengertian Hizib Nawawi

Hizib Nawawi adalah sebutan bagi hizib yang diambil dari nama perumusnya yang notabene juga merupakan salah satu ulama dan wali besar di zamannya, yaitu Al Mukarrom Syekh Abu Zakaria Yahya bin Syarofuddin an-Nawawi, atau yang terkenal di masa sekarang ini dengan nama Imam an-Nawawi.

Sudah bukan lagi menjadi rahasia umum bahwa Imam Nawawi merupakan satu dari sekian banyak ulama besar kaum muslimin yang sangat diakui keilmuannya. Hasil Karya-karyanya senantiasa mengisi khazanah keilmuan kaum muslimin di sepanjang zaman. Diantara hasil karyanya yang paling terkenal adalah Riyadus Shalilhin, Arbain Nawawi, Minhaj At-Thalibin, Al Adzkar, dan berbagai kitab lainnya.

Nah mengenai Hizib Nawawi ini, sejatinya merupakan himpunan dzikir yang secara konsisten dibaca dan diamalkan Imam An Nawawi di setiap hari. Yang kemudian himpunan dzikir tersebut digabung sebagai sebuah satu kesatuan, yang hingga akhirnya diketahui orang banyak dengan nama Hizib Nawawi.  

Khasiat Hizib Nawawi

Berikut ini beberapa khasiat yang dipercaya dapat dirasakan muslim yang mengamalkan hizib jenis ini.

Memperoleh Pertolongan Allah

Khasiat pertama yang akan didapatkan ketika rutin membaca hizib ini adalah memperoleh pertolongan dari Allah. Anda nantinya akan memperoleh kemudahan dalam menjalani segala aktivitas kehidupan sehari-hari. Bila mana terjadi musibah, halangan, tantangan ataupun rintangan, maka Allah akan mempermudah jalan keluarnya.

Terjaga dari tipu daya jin dan manusia

Berikutnya Anda akan mendapatkan perlindungan dari gangguan jin dan manusia. Para jin tidak akan berani lagi mengganggu kehidupan Anda. Selain itu Anda akan terselamatkan dari pellet-pelet dan sihir yang diarahkan kepada diri Anda. Kemudian Anda pun akan terpelihara dari setiap kejahatan manusia yang dengki dan iri kepada kebaikan yang ada pada diri Anda.

Meningkatkan kewibawaan

Kemudian Anda akan memiliki tingkat wibawa yang lebih tinggi dibandingkan sebelumnya. Apabila anda adalah seorang pemimpin perusahaan, maka anak buah Anda akan semakin lebih hormat dan taat. Apabila Anda seorang pemimpin sebuah daerah, maka setiap pembantu dan masyarakat yang anda bawahi akan merasa lebih segan dan selalu siap menjalankan perintah-perintah Anda.

Tata Cara Pengamalan

Ada beberapa cara yang bisa Anda gunakan ketika mengamalkan hizib ini. Antara lain:

  • Dibaca 2 x sehari, yaitu di waktu pagi hari bakda shalat subuh hingga waktu dhuha serta malam hari bakda shalat maghrib sampai masuk waktu isya.
  • Dibaca 3 x sehari, yaitu seperti dua waktu di atas dan ditambah pada saat masuk waktu sahur.
  • Dibaca 5 x sehari, yaitu setiap selesai melaksanakan shalat fardhu.
  • Dibaca 7 x sehari, yaitu setiap selesai melaksanakn shalat fardhu ditambah dengan bakda mendirikan shalat dhuha dan sebelum tidur.  
  • Dibaca 14 x sehari, yakni dibaca 7 x pada pagi dan sore serta 7 kali x malam.

Bacaan Hizib Nawawi

Bacaan ini dibawah ini hanya merupakan sepenggal dari bacaan hizib nawawi yang bisa dikatakan cukup panjang.

بِسْمِ اللَّهِ اَلله أَكْبَرُ أَقُولُ عَلَى نَفْسِى وَعَلَى دِيْنِى وَعَلَى أَهْلِى وَعَلَى أَوْلاَدِى وَعَلَى مَالِى وَعَلَى أَصْحَابِى وَعَلَى أَدْيَانِهِمْ وَعَلَى أَمْوَالِهِمْ أَلْفَ لاَحَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ العَلِيِّ الْعَظِيْم (2×) .

بِسْمِ اللَّهِ وَبِاللهِ وَمِنَ اللَّهِ وَإلَى اللَّهِ وَعَلَى اللَّهِ وَفِى اللَّهِ وَ لاَحَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ.

بِسْمِ اللَّهِ عَلَى دِيْنِى وَعَلَى نَفْسِى, بِسْمِ اللَّهِ عَلَى مَالِى وَعَلَى أَهْلِى وَعَلَى أَوْلاَدِى وَعَلَى أَصْحَابِى. بِسْمِ اللَّهِ عَلَى كُلِّ شَيْئٍ أَعْطَانِيْهِ رَبِّى.

بِسْمِ اللَّهِ رَبِّ السَّمَوَاتِ السَّبْعِ, وَ رَبِّ اْلأَرَضِيْنَ السَّبْعِ, وَ رَبِّ الْعَرْشِ الْعَظِيْمِ,

بِسْمِ اللهِ الَّذِي   لاَ يَضُرُّ مَعَ اسْمِهِ شَيْئٌ فِي اْلأَ رْضِ وَلاَ فِى السَّمَاءِ  وَ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ (3×) .

بِسْمِ اللهِ خَيْرِ اْلأَسْمَاءِ فِي اْلأَ رْضِ وَفِى السَّمَاءِ,

بِسْمِ الله أَفْتَتِحُ وَبِهِ أَخْتَتِمُ اللّهَ اللّهَ اللّهَ رَبِّى لاَ أُشْرِكَ بِهِ أَحَدًا, اللّهُ اللّهُ اللّهُ لاَ إِلَهَ إِلاَّ  هُوَ.  اللّهُ اللّهُ اللّهُ أَعَزُّ وَأَجَلُّ وَأَكْبَرُ مِمَّا أَخَافُ وَأَحْذَرُ (3×).

اللّهُمَّ إِنِّى  َأَعُوذُبِكَ  مِنْ شَرِّ نَفْسِى وَ مِنْ شَرِّ غَيْرِى, مِنْ شَرِّ مَا خَلَقَ رَبِّى, بِكَ اللّهُمَّ أَخْتَرِزُ مِنْهُمْ, وَ بِكَ اللّهُمَّ أَدْرَأُ فِى نُحُورِهِمْ, وَ بِكَ اللّهُمَّ َأَعُوذُ مِنْ شُرُورِهِمْ وَأَسْتَكْفِيْكَ إيَِّاهُمْ وَاُقَدِّمُ بَيْنَ يَدَيِّ وَأَيْدِيْهِمْ وَأَيْدِي مَنْ أَحَاطَتْهُ عِنَايَتِى وَشَمِلَتْهُ إِحَاطَتِى.

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ. قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ. اللَّهُ الصَّمَدُ. لَمْ يَلِدْ وَلَمْ يُولَدْ. وَلَمْ يَكُنْ لَهُ كُفُوًا أَحَدٌ (3×) .

وَمِثْلُ ذَلِكَ عَنْ يَمِيْنِى وَأَيْمَانِهِمْ, وَمِثْلُ ذَلِكَ عَنْ شِمَالِى وَعَنْ شَمَائِلِهِمْ, وَمِثْلُ ذَلِكَ أَمَامِى وَأَمَامَهُمْ, وَمِثْلُ ذَلِكَ مِنْ خَلْفِى وَمِنْ خَلْفِهِمْ, وَمِثْلُ ذَلِكَ مِنْ فَوْقِى وَمِنْ فَوْقِهِمْ, وَمِثْلُ ذَلِكَ مِنْ تَحْتِى وَ مِنْ تَحْتِهِمْ, وَمِثْلُ ذَلِكَ محُِيْطٌ بِى وَبِهِمْ, وَبِمَا أَحَطْنَابِهِ.

اللّهُمَّ إِنِّى أَسْأَلُكَ لِى وَلَهُمْ مِنْ خَيْرِكَ بِخَيْرِكَ الَّذِى لاَ يَمْلِكُهُ غَيْرُكَ, اللّهُمَّ اجْعَلْنِى وَ إيَّاهُمْ فِى حِفْظِكَ وَعِيَاذِكَ وَعِيَالِكَ وَجِوَارِكَ وَأَمْنِكَ وَأَمَانَتِكَ وَحِزْبِكَ وَحِرْزِكَ وَكَنَفِكَ وَسِتْرِكَ وَلُطْفِكَ وَمِنْ كُلِّ شَيْطَانٍ وَسُلْطَانٍ, وَإِنْسٍ وَجَانٍّ, وَبَاغٍ وَحَاسِدٍ, وَسَبُعٍ وَحَيَّةٍ وَعَقْرَبٍ, وَمِنْ شَرِّ كُلِّ دَابَّةٍ أَنْتَ آخِذٌ بِنَاصِيَتِهَا إِنَّ رَبىِّ عَلَى صِرَاطٍ مُسْتَقِيْمٍ,

حَسْبِيَ الرَّبُّ مِنَ الْمَرْبُوبِيْنَ, حَسْبِيَ الْخَالِقُ مِنَ الْمَخْلُوقِيْنَ, حَسْبِيَ الرَّازِقُ مِنَ الْمَرْزُوقِيْنَ, حَسْبِيَ السَّاتِرُ مِنَ الْمَسْتُورِيْنَ, حَسْبِيَ الناصِرُ مِنَ الْمَنْصُورِيْنَ, حَسْبِيَ القَاهِرُ مِنَ الْمَقْهُورِيْنَ, حَسْبِيَ الَّذِى هُوَحَسْبِي, حَسْبِيَ مَنْ لَمْ يَزَلْ حَسْبِي, حَسْبِيَ اللهُ وَنِعْمَ الْوَكِيْلُ, حَسْبِيَ اللهُ مِنْ جَمِيْعِ خَلْقِهِ.

Yah itulah ulasan kami mengenai Hizib Nawawi, kami berharap Anda bisa istiqomah dalam mengamalkannya. Agar Anda meraih khasiat dan faedah yang terkandung dalam Hizib Nawawi.

Baca Juga:

Doa Untuk Anak di Pesantren

Tinggalkan komentar